Mitos Makanan Asia

Jangan Pernah Campur Panas Dan Dingin. Simak artikel lengkapnya dibawah ini.

Pendaftaran Magang ke Jepang: LPK SERBAINDO

Belum lama ini, saya bertemu dengan seorang peneliti dari perusahaan farmasi tetangga di kantor saya dalam sebuah pertemuan yang menginspirasi sisa posting ini. Pria itu ngeri melihat saya meramu campuran air keran dengan air dari ketel. Dia bahkan merasa perlu mengajari saya tentang bahaya kesehatan dari mencampur air panas dan dingin bersama-sama. Begitu banyak selama 4 tahun sekolah kedokteran. Tetapi ketika bertanya kepada rekan-rekan saya, saya menemukan bahwa mereka juga telah diajarkan kebijaksanaan ini oleh orang tua mereka.

Keyakinan tersebut berasal dari filosofi dasar Tao Yin dan Yang, tulang punggung ilmu kedokteran Tiongkok. Namun tidak ada dalam ajaran Cina yang menyarankan bahwa mencampur panas dan dingin bersama-sama akan memberi Anda sesuatu yang lebih jahat daripada air hangat (air cair termasuk dalam kategori Yin, berapa pun suhunya). Justru sebaliknya, karena kebanyakan sensei yang berlatih akan merekomendasikan konsumsi air hangat. Kebingungan muncul ketika anggota keluarga normal mulai menyamakan diri mereka sebagai ahli dalam pengobatan tradisional Tiongkok.

Air Dingin Saat Makan Menyebabkan Kanker

Mitos lain menunjukkan bahwa minum air dingin setelah makan benar-benar akan mengeraskan minyak dan menyumbat arteri Anda, yang mungkin menghambat aliran darah atau dalam beberapa kasus mengering menjadi kanker. Itu berasal dari abad ke-19 orang Barat mengamati bahwa orang Cina dan Jepang, yang minum teh hangat dengan makanan mereka, mengalami lebih sedikit penyakit jantung.

Tentu saja, tidak ada dasar untuk kepercayaan dan itu harus masuk akal mengingat makanan masuk ke perut Anda terlebih dahulu dan tidak langsung ke aliran darah Anda. Munculnya kembali kebohongan modern dapat dikaitkan dengan pemasar produk teh herbal. Sayangnya, saya adalah salah satunya.

Secara statistik, orang Cina menderita kanker dan serangan jantung sebanyak orang lain (jika tidak lebih) dan sekarang kita tahu bahwa peningkatan kesehatan orang Jepang disebabkan oleh asam Omega 3 dari makanan ikan mereka. Nenek moyang kita di Asia masih memiliki alasan yang baik mengapa mereka minum teh saat makan, minuman rendah kalori yang menenangkan tidak mengganggu rasa makanan.

Hindari Kecap Kecap Selama Cacar Air

Ini adalah kepercayaan umum, bahwa mengkonsumsi kecap hitam saat menderita cacar air akan mengakibatkan bintik-bintik gelap atau bekas luka. Banyak yang bahkan memperluas kepercayaan ini untuk pemulihan setelah operasi kosmetik (atau dalam beberapa kasus, operasi apa pun) dan memasukkan lebih banyak makanan terlarang ke dalam daftar seperti kecap, makanan laut, atau bahkan ayam. Makanan yang ada dalam daftar tersebut adalah beberapa makanan yang paling umum dalam diet Cina.

Idenya adalah bahwa pigmentasi gelap entah bagaimana akan meresap ke dalam kulit seseorang saat penyembuhan, atau dalam kasus makanan laut dan ayam, racun dalam makanan akan menghalangi penyembuhan dan menyebabkan jaringan parut.

Apa yang paling tidak disadari adalah bahwa bekas luka adalah bagian yang tak terhindarkan dari proses penyembuhan, terlepas dari apa yang Anda makan (atau tidak). Sebagian besar lebih suka menyalahkan makanan yang mereka makan, daripada menerima keterbatasan evolusioner mereka.

Jika Anda adalah orang Cina, anggap diri Anda beruntung karena Anda adalah salah satu dari sedikit ras yang memenuhi syarat untuk menghilangkan bekas luka sepenuhnya dengan perawatan baru.

Yang benar adalah bahwa makan kecap, makanan laut atau ayam akan menyebabkan komplikasi hanya jika Anda memiliki semacam alergi terhadap salah satu item yang disebutkan untuk memulai. Sayangnya, praktik medis seperti Rumah Sakit Umum Changi harus melangkah lebih jauh dengan memasang pemberitahuan yang memberi tahu orang-orang untuk tidak menghindari makanan tertentu, karena hal itu dapat mengurangi protein penting dalam makanan Anda, yang benar-benar menghambat pemulihan.

Terlalu Banyak Gula Menyebabkan Diabetes

Yang ini bukan hanya hal lokal, itu salah di mana-mana. Namun, diabetes adalah masalah yang sangat serius di Singapura di mana 10% penduduknya adalah penderita diabetes (orang Singapura senang menjadi yang pertama dalam hal hal).

Kebanyakan orang tahu bahwa diabetes ada hubungannya dengan gula, insulin atau sesuatu. Dan karena produk makanan mengiklankan hal-hal seperti “rendah gula” dan “tanpa gula”, semua orang tampaknya setuju bahwa itu adalah hal yang buruk. Gula tidak menyebabkan diabetes, tetapi ketidaktahuan yang menyebabkan diabetes.

Penyakit ini sebenarnya disebabkan oleh pola makan yang buruk. Makanan jajanan lokal, dengan kandungan natrium yang tinggi dan kurangnya serat, memastikan bahwa orang Singapura mendapatkan koktail diabetes setiap hari. Orang gemuk dan mereka yang memiliki riwayat penyakit dalam keluarga sangat berisiko.

Juga, semua makanan bebas gula itu sebenarnya berkontribusi terhadap masalah ini, karena pemanis buatan telah terbukti menyebabkan kenaikan berat badan dan kanker. Mereka benar-benar lebih berarti bagi penderita diabetes untuk mengontrol kadar glukosa mereka.

Makanan di Microwave Tidak Sehat

Sekali lagi, banyak dari mitos ini meluas jauh melampaui Asia, tetapi orang Singapura sangat rentan, terutama mengingat hampir setengah dari populasi tidak pernah menyelesaikan sekolah menengah.

Saat menyebut oven microwave, “radiasi” muncul di benak. Saya pribadi tahu keluarga yang menolak untuk memiliki microwave karena ketakutan ini, meskipun orang-orang ini bersalah atas sebagian besar kebodohan dalam daftar ini.

Jelas, gelombang mikro tidak ada hubungannya dengan radiasi yang kita takuti. Dan makanan yang dimasak dalam oven microwave benar-benar aman untuk dikonsumsi. Secara teknis, memasak dengan microwave tidak jauh berbeda dengan memasak dengan metode lain, kecuali lebih hemat energi.

Faktanya, microwave makanan tertentu bisa lebih baik daripada memasak dengan metode primitif. Karena microwave tidak memecah nutrisi sebanyak memasak di atas kompor, makanan microwave seringkali lebih bergizi. Hanya tidak enak.

Makanan Kalengan Kurang Bergizi

Anda tidak dapat menyalahkan siapa pun karena berpikir bahwa makanan apa pun yang tertinggal di rak selama berbulan-bulan setidaknya kurang bergizi, jika tidak langsung berbahaya untuk dikonsumsi. Tapi makanan kaleng sebenarnya tidak seburuk yang diyakini beberapa orang. Beberapa bahkan lebih segar daripada rekan-rekan “segar” yang ditemukan di supermarket lokal (jika mereka tidak berkeliaran terlalu lama).

Produk yang masuk ke dalam makanan kaleng segera masuk ke dalam kaleng setelah matang. Beberapa rasa akan hilang dalam proses pengalengan, tetapi sebagian besar nutrisi pada saat panen akan dipertahankan.

Di sisi lain, buah dan sayuran “segar” dipetik sebelum matang dan dibuat untuk bertahan dalam perjalanan panjang ke luar negeri. Waktu tambahan yang dihabiskan di supermarket dan di lemari es Anda, berarti lebih banyak nutrisi yang akan hilang.

Ini tidak berarti bahwa makanan kaleng selalu lebih baik. Buah-buahan dan sayuran sebagian besar baik-baik saja, tetapi daging yang diawetkan seringkali memiliki jumlah garam yang luar biasa atau MSG yang lebih buruk!

MSG Buruk Untuk Anda

Dengan “Tanpa MSG” terpampang di makanan di supermarket akhir-akhir ini Monosodium Glutamate (MSG) pasti menjadi semacam ancaman global.

Secara lokal, MSG lebih dikenal sebagai Ajinomoto, nama perusahaan yang membuatnya (karena apa pun yang terdengar Jepang lebih mungkin untuk membunuh Anda). Sementara Jepang bertanggung jawab untuk memasarkannya, sebagian besar tampaknya lupa bahwa orang Cinalah yang pertama kali menemukan glutamat sekitar 2.500 tahun yang lalu.

Glutamat adalah garam alami, ditemukan di hampir semua makanan kaya protein seperti daging, gandum dan sumber paling klasik, kedelai. MSG mungkin tidak akan terlalu ditakuti jika hanya disebut garam kedelai.

Selama bertahun-tahun, pemerintah Amerika Serikat telah menggelontorkan dana untuk penelitian MSG, mengutip klaim orang yang menderita gejala aneh setelah makan makanan Cina. Namun setiap tes hanya berfungsi untuk membuktikan bahwa monosodium glutamat benar-benar aman. Faktanya, satu-satunya waktu orang menderita efek buruk adalah ketika MSG diganti dengan plasebo.

Mie Cup Mengandung Lilin

Makanan pokok Jepang lainnya untuk meracuni orang-orangnya? Mungkin mengejutkan bagi kebanyakan orang bahwa seperti mie konvensional, mie instan sebenarnya adalah penemuan Cina.

Berkat surat berantai internet palsu, banyak orang mengira bahwa gelas styrofoam yang dulu berisi mie gelas mengandung lapisan lilin untuk melindungi busanya. Tidak hanya terbatas pada orang-orang yang tidak berpendidikan juga, seperti yang saya tahu dari beberapa teman yang percaya ini benar.

Jelas, tidak masuk akal bagi perusahaan mie untuk melapisi styrofoam dengan lilin. Styrofoam meleleh di atas titik didih, sedangkan lilin memiliki titik leleh yang sangat rendah untuk padatan, sifat yang membuatnya digunakan dalam pembuatan lilin. Tapi bagaimana Anda menjelaskan permukaan cangkir yang mengkilap itu?

Nah, ternyata styrofoam butuh usaha ekstra biar nggak mengkilat, mengingat bahannya plastik dan sebagainya.

Kepercayaan umum lainnya adalah bahwa semua mie instan baik dalam bentuk cangkir maupun kemasan, dilapisi dengan lilin untuk mengawetkan mie atau mencegah lengket. Bagaimana lagi Anda menjelaskan residu tepung saat merebus mie?

Orang Cina benar-benar membuat lilin pada makanan untuk mengawetkannya, tetapi mie bukan salah satunya. Mie instan sebenarnya bekerja dengan cara yang identik dengan mi tradisional umur panjang. Mie digoreng dalam minyak dan dikeringkan menjadi bentuk kemasannya. Yang disebut residu “lilin” tidak lain adalah minyak yang digunakan untuk menggoreng mie.

Pendaftaran Magang ke Jepang: LPK SERBAINDO
Kerjasama rekrutment siswa: SERBAINDO
Alamat Kantor: Google Maps


Kredit: Envato Elements

Leave a Comment

Logo Serbaindo

Head Office Indonesia:

Jl. Merdeka Utara Raya No. 1B/12, RT 01/14, Kel. Sidorejo Lor, Kec. Sidorejo, Kota Salatiga, Prov. Jawa Tengah, 50714

Head Office Japan: 〒550-0005 大阪府大阪市西区西本町 2-5-10

Cabang:

Jawa Tengah

Semarang:
JL Petek KP Pulo 453, Dadapsari, Kec. Semarang Utara, Kota Semarang

Batang:
Jl. Desa Karanggeneng, RT.01/RW.01, Karanggeneng I, Ujungnegoro, Kec. Kandeman, Kab. Batang
Kontak: Aan 085536399568, Sapek 085879204902

Boyolali:
Jl. Anggrek RT.004 RW.005 Surowedana, Pulisen, Kec. Boyolali, Kab. Boyolali

Cilacap:
Jl Raya Adipala - Maos No. 100, RT. 002 RW. 001, Kalipoman, Kalikudi, Kec. Adipala, Kab. Cilacap

Kendal:
Perum Permata Indah Blok A No. 2, Botomulyo, Kec. Cepiring, Kab. Kendal
Kontak : Yunita 085950894973

Magelang:
Jl. Magelang – Yogya km 19.5 Remame RT. 002, RW. 13, Jumoyo, Kec. Salam, Kab. Magelang

Tegal:
Gg. Trisanja 3, RT.3/RW.5, Karangjongkeng, Pakembaran, Kec. Slawi, Kab. Tegal

Jawa Barat

Bandung:
Kp. Muara RT.002 RW.002, Cikoneng, Kec. Pasirjambu, Kab. Bandung
Kontak: 089630005623

Cirebon:
Dsn. Pompa RT. 001 RW. 002, Cilengkrang Girang, Kec. Pasaleman, Kab. Cirebon

Sukabumi:
Jl. Pejuang Km. 02, Kp. Sungareun RT. 005 RW.004, Prianganjaya,
Kec. Sukalarang, Kab. Sukabumi
Kontak: 08551177229

Tasikmalaya:
Jl. Ps. Kidul, RT. 019 RW. 003, Manonjaya, Kec.Manonjaya, Kab. Tasikmalaya

Jawa Timur

Tulungagung:
Jl. Demuk No. 29-75, Kalangan, Kec. Ngunut, Kab. Tulungagung
Kontak: 0857 0880 1500

Yogyakarta

Gunungkidul:
Jl. Pelan pelan RT.05 RW.02 Playen 2, Playen, Kec. Playen, Kab. Gunungkidul

Kulon Progo:
Dalangan RT.016 RW.007, Triharjo, Kec. Wates, Kab. Kulon Progo

Sumatra

Lampung:
Karangrejo 23A, Karangrejo, Kec. Metro Utara, Kota Metro

Bengkulu:
Jl. Melur No. 23, Nusa Indah, Kec. Ratu Agung, Kota Bengkulu

Sulawesi

Sulawesi Barat:
Jl. Dewi Sartika No.120, Ugibaru, Kec. Mapilli, Kab. Polewali Mandar

Hubungi kami dengan klik tombol di bawah ini:

Kontak Kami:

Telp: (0298) 325691, HP: 081-124-1314, 0899-124-1314
Email: halo@serbaindo.com

Ikuti Kami

Dapatkan Update Terbaru

Dapatkan TIPS belajar bahasa Jepang dan informasi terbaru magang ke Jepang.

Translate »